Skip to main content

Cara Budidaya Kroto di Dalam Toples

Peluang bisnis budidaya kroto atau budidaya semut rangrang saat ini telah menjadi salah satu alternatif bisnis yang sangat menjanjikan. Banyak orang yang telah menuai kesuksesan dari bisnis budidaya kroto ini. Cara budidaya kroto ini pun cukup mudah dan tidak membutuhkan biaya yang besar. Dengan modal kecil pun Anda sudah bisa memulau usaha/ bisnis budidaya kroto ini.
Kenapa dikatakan bermodal kecil? Hal ini karena selain tidak terlalu banyak memakan tempat, benih kroto yang bisa kita cari sendiri di alam liar, tetapi juga media yang digunakan cukup sederhana dan mudah di dapat. Di antara media untuk budidaya kroto adalah, bambu, paralon, kardus, dan juga toples. Dalam pembahasan kali ini, kami akan membahas salah satu media budidaya kroto, yaitu budidaya kroto di dalam toples.
Adapun cara budidaya kroto di dalam toples adalah sebagai berikut:
Mempersiapkan bahan-bahan untuk budidaya kroto. Adapun bahan-bahannya adalah sebagai berikut:
  • Toples
  • Kandang atau Rak untuk menaruh semut Rangrag
  • Pakan

Memulai Budidaya Kroto di Dalam Toples
  • Sediakan toples ukuran sedang, atau ukuran kecil (toples sosis sonais). Kemudian lubangi bagian kiri dan kanan serta tutup toples dengan kawat kecil atau bisa juga dengan solder (ukuran lubang harus kecil)
  • Rak layak huni semut kroto (Bersih, Kering) Usahakan rapi agar mudah saat melakukan panen. Bahan Rak bisa dari Kayu, Bambu, maupun Rak Besi Susun. Peletakan rak hendaknya pada ruangan yang tidak terkena hujan atau sinar matahari secara langsung dan juga sejuk. Kira-kira seperti Foto dibawah ini. (pada kandang,minimal jarak rak dan sinar matahari ± 2meter).
  • Wadah Pakan dan air gula. Menggunakan tutup toples agar memudahkan semut untuk minum/makan. Usahakan wadah pakan tidak berbentuk menjebak agar semut tidak tenggelam kedalam air gula, misal wadah pakan toples bekas kue kering 1/4kg ditengah-tengan di kasih bilahan bambu agar semut yang tercebur bisa kembali naik dengan bilah bambu yang mengambang ditengah air gula tersebut. Bisa juga menggunakan bambu utuh dan belah jadi dua kemudian bersihkan.
  • Sediakan serangga hidup pada saat pertama penempatan di rak. Contoh: jangkrik, ulat hongkong, belalang dll. Penyajian pakan berupa serangga hidup bisa langsung di tempatkan pada titik semut yang bergerombol atau dekat dengan sarang/toples. Jika semut sudah beradaptasi dengan baik, sebaiknya serangga di taruh diwadah pakan dan diletakkan di tengah-tengah Rak. Pakan yang baik adalah Gula (wajib) dan serangga Untuk takaran gula adalah : ½ kg Gula Pasir = 2 botol Aqua ukuran 1.5 ltr Sedangkan serangga bisa berupa Jangkrik, pemberian Jangkrik bisa dilakukan 1 kali dalam seminggu beli saja Rp. 5000 - Rp.10000 untuk 100 toples Untuk kebutuhan makan setiap hari sediakan Ulat Hongkong ¼ kg = 2 minggu untuk 100 toples semut rangrang.

Cara Merawat Semut Rangrang
Merawat semut rangrang yang dimaksud adalah mempelajari habitat mereka dimana setelah kita tempatkan pada toples di rak agar tidak mengalami stress. Tingkat stress pada koloni semut rangrang bisa bermacam-macam, seperti :
  • Bergelantungan pada tiap ujung rak
  • Bergerombol pada pangkal kaki rak dekat ember berisi air kemudian nekat menyebrang dan tercebur.
  • Kemudian setelah telur menetas tidak mau membuat sarang/selaput didalam toples(semut/kroto ngungsi tidak bertahan lama/mati).
  • Tidak mau makan/minum air gula

Dalam kasus semut rangrang yang stress yang pertama kita lakukan adalah:
  • Periksa Air Gula mungkin habis atau bisa jadi basi, terlalu encer, dan tercampur kotoran lain. Jika demikian ganti/tambah air gula pada rumusan yg tersebut diatas, gula pasir ¼ kg = 1 botol aqua ukuran 1.5 ltr diamkan air gula selama 1 malam.
  • Periksa sekeliling apakah ada hama seperti Ayam, Cicak, Kadal, Tokek, Tikus dll. Usahakan kandang tidak dihuni hama tersebut.
  • Suhu terlalu panas, periksa apakah Rak/Toples terkena sinar matahari , suhu yang terlalu panas bisa mengakibatkan toples berembun dan jika dibiarkan toples akan lembab dan basah. demikian jika bawah rak adalah tanah bukan semen/keramik bisa disiram air. Atau jika tidak memungkinkan buatkan kandang sendiri pada tempat yang sejuk.
  • Bongkar toples yang sudah tidak dihuni dan berjamur bersihkan dan taruh dirak kembali.
  • Dan yang terakhir adalah Bangkitkan naluri berburu pada semut dengan pemberian serangga hidup : Jangkrik, Kumbang, Belalang, Kepik dll.

Merawat Kandang atau Rak Semut Rangrang
Merawat kandang adalah hal yang mudah:
  • Ganti air yang dibak pada tiap pangkal rak (jika menggunakan oli tidak usah diganti) penggatian air minimal 2hari atau tergantung kotor tidaknya.
  • Usahakan kandang dan rak bersih dari benda-benda yang mudah tertiup angin/berjatuhan yang bisa menempel pada rak.

Dari pengalaman di atas Rak/Kandang semut Rangrang yang bagus adalah di mana Rak tersebut kita tempatkan di tengah-tengah kolam ikan, selain aman dari hama juga aman saat Anda tengah bepergian atau sibuk dengan bisnis yang lain.
Terimakasih telah mampir ke blog kami. Semoga artikel cara budidaya kroto di dalam toples tersebut bermanfaat. Salam Bibit Kroto Murah
bibit kroto, budidaya semut rangrang, budidaya kroto, bibit kroto murah Bagi Anda yang ingin menggeluti bisnis Budidaya Kroto,
Dapatkan Buku "Untung Besar Budidaya Kroto" ini dengan harga murah dan terjangkau.
Anda cukup mengeluarkan uang Rp. 40.000 sudah bisa mendapatkan buku ini.Jika berminat silahkan hubungi kami via:
SMS: 085385004090,
PIN BBM: 3306C47C

Popular posts from this blog

Cara Merawat dan Memberi Pakan Semut Rangrang Agar Cepat Bertelur

Bagaimana cara merawat dan memberi pakan semut rangrang agar cepat bertelur? Itulah yang mungkin sering menjadi pertanyaan bagi setiap pelaku budi daya kroto. Perlu Anda ketahui bahwa sudah 3 tahun ini budidaya semut rangrang mulai merebak dimasyarakat. Banyak orang yang berusaha melakukan budidaya tetapi hampir 100% dari mereka gagal. Hal itu dikarenakan minimnya inisiatif untuk berusaha mencari hal yng efisien dalam melakukan percobaan budidaya. Sebagai contoh, seorang pemula yang langsung budidaya besar – besaran padahal orang tersebut belum mengetahui seluk beluk pengetahuan tentang semut rangrang.

Hal yang setelah itu terjadi adalah kegagalan. Ada juga segelintir orang yang menempuh cara instan yaitu dengan membeli bibit, mengikuti pelatihan dll. Tetapi mereka juga tetap gagal dikarenakan ada unsur pemanfaatan situasi dari para penjual bibit dan para pendiklat. Mereka hanya berusaha mendapatkan untung dari meledaknya informasi tentang budidaya semut rangrang tanpa harus memiliki …

Trik Jitu Melipatgandakan Koloni Semut Rangrang

Setiap pelaku budi daya kroto tentu mengharapkan semut rangrang yang ia takar cepat berkembang, sehingga koloni semut rangrang bisa bertambah banyak. Sayangnya, belum banyak yang tahu bagaimana cara melipatgandakan koloni semut rangrang. Untuk itu, bibitkrotomurah.blogspot.com akan sedikit menguraikan tentang trik jitu melipatgandakan koloni semut rangrang.

Trik yang akan kami uraikan berikut ini adalah trik-trik yang sudah diuji oleh para peternak kroto. Tapi, trik ini membutuhkan proses, waktu yang agak lama dan dilakukan secara bertahap. Meskipun demikian, melipatgandakan koloni semut rangrang ini bisa dibilang mudah dan murah. Ada baiknya usaha untuk melipatgandakan semut rangrang ini Anda lakukan sejak awal ternak. Untuk itu, ketika mulai beternak kroto atau semut rangrang, Anda harus memperhatikan aspek pendukungnya.

Adapun aspek pendukungnya antara lain; ruang atau media ternak, harus bisa mengadopsi, sekurang-kurangnya 75% keadaan sarang semut rangrang di alam bebas. Kedua,…

Agar Semut Rangrang Cepat Bertelur

Salam sejahtera kawan-kawan pelaku budidaya semut rangrang/ ternak kroto. Dalam pembahasan kali ini, bibitkrotomurah.blogspot.com akan membagikan trik dan tips agar semut rangrang cepat bertelur dan menghasilkan kroto yang berkualitas. Seorang pelaku budidaya semut rangrang/ peternak kroto, tentu mengharapkan agar semut rangrang yang ia tangkar cepat bertelur dan menghasilkan kroto yang berkualitas.

Namun, perlu diketahui, bahwa untuk membuat semut rangrang berkembang dengan baik dan cepat bertelur tidak semudah membalik telapak tangan, semuanya membutuhkan kerja keras dan ketelatenan, ulet dan teliti. Hal ini berdasarkan fakta bahwa, banyak para pelaku budidaya kroto yang mengeluh, karena semut rangrang tidak bisa berkembang dengan baik, banyak semut yang stress dan mati, sehingga telur/ kroto yang dihasilkan pun tidak banyak.

Untuk itu, para pelaku budidaya kroto, terutama bagi para pemula atau yang baru saja menggeluti budidaya semut rangrang / ternak kroto harus mengetahui bebe…