Cara Mengatasi Hama dalam Budidaya Kroto


Setiap usaha budidaya maupun peternakan, tentu tidak bisa dilepaskan dari yang namanya hama, dan berbagai kendala yang menyertainya. Begitu juga halnya dengan budi daya kroto. Di mana hama dalam budi daya semut rangrang atau budi daya kroto menjadi momok mengerikan dan yang paling ditakuti oleh setiap pelaku budi daya kroto, baik itu pelaku budi daya kroto pemula maupun mereka yang sudah banyak makan asam garam dalam menekuni usaha budi daya kroto. 

Hama yang sering muncul dalam budi daya kroto atau semut rangrang, diantaranya adalah kedatangan hewan pemangsa, seperti cicak, tokok dan berbagai hewan melata lainnya. Beberapa waktu lalu, di daerah yogyakarta, tepatnya di kota perak (Kota Gede), mengeluhkan bahwa ada cicak yang memangsa semut rangrangnya. 

Menurut penuturannya, cicak masuk ke rak melalui dinding yang letaknya sangat berdekatan dengan rak. Berdasarkan pengalaman tersebut, maka ada baiknya, ketika membuat rak untuk budi daya kroto, sebaiknya letakkan rak jauh dari dinding. Tujuannya jelas, agar hewan-hewan pemangsa seperti cicak atau tokek tidak bisa masuk ke dalam rak. 

Selain cicak dan tokek, tikus juga bisa menjadi hama yang bisa mengagalkan budi daya kroto. Meskipun tikus tidak memangsa semut rangrang, tetapi jika tikus berhasil masuk ke dalam rak, maka ia akan merusak toples-toples yang berisi semut rangrang dan juga makanan yang dibutuhkan semut rangrang. Tikus biasanya mengincar ulat hongkong yang ada di dalam wadah pakan.

Untuk menghindari agar tikus tidak masuk ke dalam kandang, maka, ketika membuat rak budi daya kroto, sebaiknya rak bagian bawah tidak terlalu rendah dan kalau bisa, buatlah kolam tepat di bawah rak. Tujuannya jelas agar, tikus tidak bisa masuk, karena ada genangan air di bawahnya. 

.